28 C
Banda Aceh

TERKINI

POPULER

Dosen FK Unimal Gelar Program Pemberdayaan Masyarakat di Uteunkot, Ini Tujuannya

LHOKSEUMAWE I ACEH INFO -Desa Uteunkot, Lhokseumawe menjadi salah satu desa binaan Universitas Malikussaleh (Unimal), Lhokseumawe.

Dosen Unimal melaksanakan pengabdian pada masyarakat untuk menerapkan pola Germas di Desa Uteunkot, Rabu 26 Oktober 2022.

Program pemberdayaan masyarakat tentang pemanfaatan pekarangan rumah untuk tanaman sayur dan buah yang mengandung antioksidan sebagai gerakan masyarakat hidup sehat (GERMAS).

Pencegahan Covid-19 di Desa Uteunkot yang merupakan desa tangguh covid-19, merupakan salah satu bentuk kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM) desa lingkungan yang diketuai oleh dr. Yuziani, M.Si, dengan anggota dr. Rizka Sofia, MKT serta mahasiswa FK Unimal.

Kegiatan tersebut diikuti oleh seluruh Kader Posyandu dan perangkat  Desa Uteunkot.

Kegiatan ini merupakan bentuk kepedulian  FK Unimal terhadap kesehatan lingkungan sekitar kampus agar mereka mampu melakukan pencegahan penyakit.

Masyarakat setempat mendapatkan materi tentang pemanfaatan perkarangan rumah untuk tanaman sayur dan buah yang mengandung Antioksidan sebagai Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS) Pencegahan Covid-19.

Kegiatan ini juga untuk memberikan informasi mengenai manfaat sayuran dan buah-buahan yang bermanfaat untuk pencegahan penyakit.

Dalam kesempatan ini juga dilakukan penandatanganan kesepakatan dengan Keuchik Desa Uteunkot.

Kegiatan diakhiri dengan peneyerahan dengan pemberian tanaman hidup dan bingkisan  ke seluruh peserta, kemudian dilanjutkan dengan foto bersama.

Kegiatan ini disambut baik oleh bapak Keuchik Uteunkot M. Yusuf, SH.,S.Sos.,MM dengan sangat mengapresiasi kegiatan dan kerjasama ini karena sangat bermanfaat untuk masyarakat. Beliau sangat berharap kedepannya kegiatan seperti ini dapat dilakukan secara rutin dan berkelanjutan di desanya.

Dokter Yuziani dalam pernyataannya menyatakan, promosi kesehatan dan pencegahan penyakit memiliki karakteristik yang berbeda dengan upaya kuratif, karena manfaatnya tidak didapatkan dalam waktu dekat, namun akan dirasakan setelah jangka panjang.

Oleh sebab itu, promosi kesehatan dan pencegahan penyakit yang bersifat top-down. Pemberdayaan  Kepada Masyarakat (PKM)  adalah upaya penerapan pencegahan penyakit sangat     penting untuk dilakukan, karena langkah awal untuk memulai kebiasaan ini dimulai dari  rumah  tangga  atau keluarga.

Promosi kesehatan ini merupakan upaya yang kita lakukan terhadap masyarakat sehingga masyarakat mau dan mampu untuk memelihara serta meningkatkan kesehatan diri sendiri.

Mengkonsumsi makanan yang mengandung antioksidan diharapkan tubuh akan terhindar dari terbentuknya radikal bebas sehingga meningkatkan daya tahan tubuh atau imunitas sebagai pencegah penyakit terutama virus Covid-19.

Banyak studi yang menemukan bahwa upaya promosi kesehatan dan pencegahan penyakit yang berbasis komunitas lebih efektif.

Pembelajaran dapat melalui media komunikasi, pemberitaan, pendidikan sehingga terjadi peningkatan pengetahuan, perubahan sikap dan perilaku dengan metode pembinaan gerakan kelompok masyarakat. 

Oleh sebab itu, pemerintah Indonesia mencanangkan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat, berupa upaya promosi kesehatan dan pencegahan penyakit yang menekankan masyarakat sebagai aktor utama.

GERMAS memiliki kegiatan utama, yaitu peningkatan aktivitas fisik, peningkatan perilaku hidup sehat, penyediaan pangan sehat dan  percepatan perbaikan gizi, peningkatan pencegahan dan deteksi dini penyakit; peningkatan kualitas lingkungan; dan peningkatan edukasi hidup sehat.

Beberapa hal dapat digunakan dalam mencegah penyakit diantaranya pencegahan terbentuknya radikal bebas dalam tubuh adalah menghindari sinar matahari langsung, asap rokok, polusi udara serta meningkatkan asupan makanan yang kaya senyawa antioksi dan yang banyak terdapat dalam sayuran dan buah.

Sayuran yang mengandung antioksidan antara lain brokoli, kubis, lobak, wortel, tomat, bayam, cabai, buncis, pare, lenca, jagung, kangkung, takokak, mentimun. Buah yang mengandung antioksidan antara lain anggur, alpukat, jeruk, kiwi, semangka, markisa, apel, belimbing, pepaya, kelapa.

Tanaman rempah yang mengandung antioksidan antara lain jahe, temulawak, kunyit, lengkuas, temumangga, temuputih, kencur, kapulaga, bangle, temugiring, lada , cengkeh, pala, asam jawa, asam kandis, teh.

Tanaman lainnya yang mengandung antioksidan ubi jalar, kedelai, kentang, keluwak, labu kuning dan pete cina.

Desa Uteunkot, Lhokseumawe merupakan lokasi kampus Fakultas Kedokteran Universitas Malikussaleh.

Desa ini merupakan salah satu desa yang dicanangkan menjadi desa tangguh Covid-19.

 

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

MINGGU INI