26.8 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

POPULER

Kuat Maruf Divonis 15 Tahun Penjara, Ini Tanggapan Ibunda Brigadir Yosua

spot_img

JAKARTA | ACEH INFO – Terdakwa kasus pembunuhan terdakwa kasus pembunuhan terhadap Brigadir Yosua, Kuat Maruf divonis hakim dengan hukuman 15 tahun penjara. Hukuman itu lebih berat ketimbang tuntutan jaksa yakni 8 tahun bui.

Vonis terhadap Kuat Maruf ini ditanggapi ibunda Brigadir Yosua, Rosti Simanjuntak yang hadir langsung di pengadilan. Ia menyebut keputusan hakim itu sebagai mukjizat.

“Ini mukjizat,” ujar Rosti kepada awak media di PN Jakarta Selatan.

Ia mengatakan, keputusan lebih berat kepada Kuat Maruf itu sudah sesuai dengan fakta persidangan, di mana peran Kuat dalam kasus pembunuhan terhadap Yosua.

Vonis itu sendiri dibacakan oleh Ketua Majelis Hakim Wahyu Iman Santoso di ruang sidang Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel), Selasa (14/2/2023).

“Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa Kuat Maruf dengan pidana 15 tahun penjara,” kata Hakim Wahyu.

Hakim Wahyu menyatakan, perbuatan Kuat terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana turut serta merampas nyawa seseorang dengan perencanaan terlebih dahulu.

Dalam putusannya, majelis hakim menyatakan Kuat Maruf bersalah melanggar Pasal 340 juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP sebagaimana dakwaan primer dari jaksa penuntut umum (JPU).

Sebelumnya, anggota Majelis Hakim Morgan Simanjuntak Kuat menyebut Kuat sengaja ikut ke rumah Duren Tiga, padahal tidak menjalani isolasi mandiri dan tes Covid-19 PCR.

“Ikut isolasi ke duren tiga padahal tidak ikut PCR,” kata Hakim Morgan.

Selepas itu, Kuat berperan mengondisikan lokasi eksekusi Yosua di mantan rumah dinas Sambo di kompleks Polri, Duren Tiga, Jakarta Selatan pada 8 Juli 2022. Mulai dari menutup pintu rumah hingga pintu area balkon.

Tujuannya agar suara tembakan tidak sampai keluar rumah dan mencegah Yosua kabur.

“Sampai di Duren Tiga tanpa dikomando saat mendapat informasi dari Kodir bahwa rumah Duren Tiga sudah bersih, menutup rumah bagian depan supaya suara kegaduhan atau tembakan tidak terlaku terdengar. Padahal tugas menutup pintu adalah tugasnya saksi Kodir,” jelas Hakim Morgan.

“Menutup akses jalan keluar di depan, supaya korban Yosua terisolasi dan tidak bisa melarikan diri, naik ke lantai menutup pintu balkon pada saat matahari masih terang,” imbuhnya.

Selanjutnya, Kuat juga ikut menarik Yosua dari luar rumah menuju tempat eksekusi di dekat tangga rumah Duren Tiga. Akhirnnya, Yosua diberondong peluru oleh Bharada Richard Eliezer atau Bharada E dan Sambo.

“Mencerminkan sikap terdakwa tidak lain dan tidak bukan bahwa terdakwa telah menghendaki serta mengetahui sekaligus menunjukan adanya kesengajaan untuk maksud menghilangkan nyawa korban,” kata Hakim Morgan.[]

Sumber: Suara.com

Editor : Izal Syafrizal

spot_img

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

MINGGU INI