27.4 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

POPULER

Nasib Tragis Para Kurir Jenderal Van Swieten Dalam Perang Aceh

Jenderal Van Swieten mengirim kurir untuk mengantar surat-suratnya kepada Raja Aceh Sultan Alaiddin Mahmudsyah, mengajak Aceh untuk bersahabat dengan Belanda, tapi kurir itu tak pernah kembali, selalu dibunuh di tengah jalan.

Belanda yang sudah memproklamiran perang dengan Aceh pada 26 Maret 1873, belum bisa menembus benteng pertahanan rakyat Aceh. Pemerintah Kolonial Belanda hanya bisa membangun sebuah koloni di kawasan Peunayong. Mereka membangun bivak dan pos pertahanan di sana.

Gubernur Militer Belandam Jenderal Van Swieten berulang kali mengirim utusan kepada Sultan Aceh, meminta bekerja sama dengan Belanda. Tapi surat-surat itu selalu tak membuahkan hasil, para pengantar surat tak pernah kembali. Belanda menduga kurir mereka itu telah dibunuh sebelum mereka sampai ke pusat kerajaan Aceh.

Baca Juga: 17 Juli 1880 Belanda Kembali Menyerang Batee Iliek

Jenderal Van Sweiten paham betul bahwa memerangi Aceh bukanlah perkara mudah. Pada saat invansi pertama mereka sudah merasakan pukulan telak dari rakyat Aceh. Panglima Perang Belanda Jenderal JHR Kohler mati ditembak sniper Aceh di halaman Masjid Raya Baiturrahman. Pemerintah Hindia Belanda di Batavia juga memerintahkan semua pasukan Belanda kembali ke Batavia.

Jenderal Van Swieten tak mau bernasib sama seperti Jenderal JHR Kohler. Tapi di sisi lain ia juga harus menyelamatkan muka Pemerintah Hindia Belanda yang sudah kandung memproklamirkan perang dengan Aceh. Beban berat untuk menjalankan invansi kedua ke Aceh kali ini ada di  pundak. Ia tidak ingin gagal seperti Kohler pendahulunya.

Jenderal Van Swieten akan kembali mengirim surat, tapi kali ini kurirnya dipilih pembantunya sendiri, seorang pria Jawa yang sudah berusia 70 tahun. Van Swieten beranggapan orang Aceh tidak akan membunuh pria tua pengantar suratnya itu.

Letnan JP Shoemaker yang menyertai Van Swieten pada invansi Aceh dalam buku Tjerita-Tjerida dari Atjeh pada halaman 34 – 48 mengisahkan, pada 21 Desember 1873, Belanda telah membangun sebuah bivak di Peunayong, tujuannya untuk menguasai hulu Krueng Aceh, sehingga kapal-kapal pengangkut komoditi rakyat Aceh tidak bisa lewat, dengan demikian para pedagang Aceh yang biasa melakukan ekspor impor barang ke semenanjung Melayu (Malaysia) akan terganggu.

Hal ini dilakukan Van Swieten agar para saudagar Aceh nantinya bisa mendesak Sultan Aceh untuk bekerja sama dengan Belanda, agar blokade sungai di kawasan Peunayong itu bisa dibuka, dan mereka bisa kembali melakukan ekspor impor barang ke luar negeri.

Baca Juga: 13 Juli 1880 Ekspedisi Van Der Heijden ke Batee Iliek

Tapi anggapan Van Swieten meleset, Raja Aceh Sultan Alaiddin Mahmudsyah kemudian memerintahkan rakyat untuk membangun benteng di seberang sungai di kawasan Peulanggahan dan Keudah. Bila kompeni Belanda membangun koloni dan benteng pertahanan di sisi timur Krueng Aceh yakni di Peunayong, Sultan Aceh membangun benteng di sisi barat di antara Keudah dan Peulanggahan. Meriam-meriam besar dibawa ke sana untuk mengempur Belanda.

Jenderal Van Swieten akhirnya ciut. Pasukan Belanda di bivak Peunayong tak bisa memperluas wilayah koloninya. Serdadu Belanda baik dari kalangan pribumi yang dibawa dari Jawa, maupun serdadu Eropa yang berjalan di luar bivak sering hilang, mayatnya tak pernah ditemukan. Letnan Schoemaker menyebutnya dengan istilah bahwa serdadu-serdadu itu sudah “ditubruk orang Aceh”.

Bila perang antar benteng rakyat Aceh dengan bivak Belanda yang hanya dipisahkan oleh sungai itu terjadi, Jenderal Van Swieten khawatir mereka tidak akan bisa memperluas wilayah koloni, dan bisa jadi koloni yang sudah dibangun di Peunayong itu akan direbut rakyat Aceh.

Baca Juga: Pasukan Van Woortman Nenyerang Batee Iliek

Sebelumnya pada 1 September 1873, Jenderal Van Swieten sudah menulis surat untuk Raja Aceh, Sultan Alaidin Mahmudsyah. Dalam surat tersebut Jenderal Belanda itu mengatakan bahwa pasukan kompeni tidak bisa dilawan, karena itu Sultan Aceh diminta untuk bersahabat dengan Belanda.

Jenderal Van Swieten juga meminta Raja Aceh agar tidak mendengar nasihat dari orang-orang di sekelilingnya yang mau perang saja, tapi juga harus mempertimbangkan kepentingan ekonomi jika bersahabat dengan Belanda dan perang bisa dihindari. “Jikalau Tuan mau bersahabat, lekas kirim pesuruh (utusan) tuan untuk kita dengar kehendaknya,” tulis Jenderal Van Swieten.

Selain itu kata Jenderal Van Swietan dalam suratnya, jika nanti perang terjadi juga, maka orang-orang Belanda yang ditangkap agar tidak dibunuh, tapi dipelihara dengan baik sebagai tawanan perang. Ini ditegaskan Van Swieten karena pengalaman sebelumnya, sudah banyak serdadu Belanda yang patroli di luar wilayah koloni hilang dan dibunuh orang Aceh, begitu juga dengan pengantar suratnya yang tak pernah bisa kembali kepadanya.

Namun Jenderal Van Swieten juga mengancam, kalau penyerangan dan pembunuhan terhadap serdadu-serdadu Belanda di sekitar wilayah koloni masih terjadi, maka pasukan Kompeni akan membunuh penduduk Aceh, pria dan wanita serta anak-anak di wilayah terjadi penyerangan, rumah penduduk dan kampungnya juga akan dibakar.

Baca Juga: Kematian Tragis Tentara Marsose Belanda di Aceh

Awalnya surat Jenderal Van Swieten itu hendak dikirim kepada Sultan Alaiddin Mahmudsyah melalui seorang Uleebalang di wilayah XXV Mukim yang bernama Radja Moeda Setia, karena ia sudah mulai bersahabat dengan kompeni. Tapi uleebalang itu tidak berani, ia takut akan dibunuh, nasibnya akan sama dengan pengantar surat sebelumnya.

Katanya, sejak Belanda memproklamirkan perang kepada Kerajaan Aceh pada 26 Maret 1873, tak ada lagi kompromi bagi rakyat Aceh, selain berperang total, kalau Belanda mau bersahabat dengan Kerajaan Aceh dengan posisi yang setara, antara Kerajaan Belada dengan Kerajaan Aceh, maka Pemerintah Kerajaan Belanda harus mencabut maklumat perang itu dulu, baru urusan lainnya bisa diselesaikan di meja perundingan, karena itulah surat-surat Jenderal Van Swieten itu tidak pernah dijawab oleh Sultan Alaiddin Mahmudsyah.

Kemudian perwira Belanda bernama Kapten Vervloet mengajukan diri kepada Jenderal Van Swieten untuk menjadi kurir pengantar surat itu kepada raja Aceh, tapi Van Swieten menolak, mungkin ia tak mau perwiranya itu mati di tangan orang Aceh. Ia kemudian mengorbankan seorang pembantunya untuk tugas tersebut.

Pembantu Jenderal Van Swieten itu merupakan pria Jawa yang sudah berusia 70 tahun, namanya Mas Soema Widikdjo. Kakek ini sudah lama mengikuti Jenderal Van Swieten di berbagai daerah, seperti di Bali, Bone, dan kini di Aceh.

Baca Juga : Kisah Teuku Umar Menculik Perempuan Denmark

Menurut Letnan JP Shoemaker pria Jawa itu sudah berpengalaman menjadi kurir pengantar surat Jenderal Van Swieten di mana saja ia bertugas. “Dan lagi sebab ia Islam juga, kulitnya hitam, kiranya tuan Jenderal orang Aceh barang kali tidak begitu benci, seperti benci mereka kepada orang kulit putih Belanda,” tulis Letnan JP Shoemaker.

Pada tanggal 22 Desember 1873, Mas Soema Widikdjo pergi membawa surat Jenderal Van Swieten untuk Sultan Alaiddin Mahmudsyah. Saat mengantar surat itu ia didampingi oleh seorang Melayu bernama Ma-Asrah dan tiga orang Jawa bernama Mas Kerto Soediro, Soeroe Melangi dan  Raden Toegoh. Sebagai penunjuk jalan mereka meminta bantuan seorang penduduk etnis Tionghoa di Peunayong.

Namun nasib Mas Soema Widikdjo dan rekannya itu juga sama dengan kurir pengantar surat sebelumnya, dibunuh sebelum sampai menghadap raja Aceh untuk menyerahkan surat itu. Seorang mata-mata yang mengikuti perjalanan para kurir pengantar surat itu bercerita kepada Jenderal Van Swieten bahwa Mas Soema Widikdjo dan kawan-kawannya disiksa dengan sadis sebelum dibunuh.

Baca Juga: Jejak Atjeh Bioscoop Dalam Fragmen Sejarah

Mendengar itu darah Van Swieten mendidih, hal seperti itu belum pernah dialaminya di tempat mana pun. Tapi ia juga sadar untuk segera memerangi Aceh juga bukan perkara mudah. Bila di daerah lain perlawanan terhadap Kompeni hanya dilakukan dengan senjata tradisional, lain dengan Aceh yang kala itu sudah memiliki persenjataan modern yang mampu mengimbangi alat-alat senjata Belanda.

Meriam-meriam besar asal Turki di benteng rakyat Aceh di Peulanggahan yang mocongnya diarahkan ke bivak Belanda di Peunayong cukup memberi jawaban bagi Jenderal Van Swieten bahwa ia kini benar-benar sedang menghadap bangsa yang tidak kenal kompromi dengan lawan.[]

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

MINGGU INI