29.4 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

Buka Posko Pengaduan PPK dan PPS, Ajie Lingga: Silahkan Lapor Jika ada Kecurangan

KARANG BARU | ACEH INFO – Lembaga Bantuan Hukum Gerakan Pemuda (LBH GP) Ansor Kabupaten Aceh Tamiang membuka posko pengaduan seleksi Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) dan Panitia Pemungutan Suara (PPS) Pilkada 2024.

Ketua LBH GP Ansor Aceh Tamiang, Muhammad Suhaji, mengimbau kepada peserta rekrutmen PPK, PPS dan masyarakat untuk melapor jika ada dugaan kecurangan dalam rekrutmen tersebut.

“Jika ada peserta PPK dan PPS yang merasa dicurangi, silahkan datang melapor ke kantor LBH GP Ansor Aceh Tamiang yang berada di Jalan Ir. H. Juanda Kampung Bundar Kecamatan Karang Baru atau bisa melalui Hotline di nomor WhatsApp 0812 6994 5386,”ujar Ajie Lingga panggilan akrab Muhammad Suhaji, Sabtu, 25 Mei 2024.

Kata Ajie Lingga, pihaknya akan memverifikasi laporan publik secara serius. Jika aduan memiliki bukti yang kuat, pihaknya akan membuat laporan ke Panwaslih Kabupaten Aceh Tamiang dan aparat penegak hukum (APH). Ruang aduan ini berada di seputar ruang lingkup rekrutmen PPK dan PPS.

“Seprti ada calon PPK dan PPS yang lulus CAT kemarin, aktif di partai politik, lapor ke kami atau adanya dugaan pungutan liar (pungli), silahkan membuat laporan ke pihak kami,” ujarnya.

Ajie menjelaskan, pihaknya juga mendapat informasi adanya anggota badan ad hoc tingkat kecamatan yang handphonenya  (HP) diperiksa oleh oknum Komisioner KIP terkait pemilihan ketua PPK.

“Silahkan memberi kuasa ke pihaknya dan kita akan melakukan pendampingan serta membuat¬†laporan ke Polres Aceh Tamiang. Pendampingan hukum ini kita berikan secara gratis dan tidak dipungut biaya,” ujarnya.

Ajie menegaskan, handphone itu merupakan ranah privasi seseorang. Jika ada seorang atasan meminta hp seorang bawahan lalu membaca isi percakapan WhatsApp danisi percakapan itu lalu di foto, ini jelas pelanggaran berat.

Karena dalam undang-undang Hak Asasi Manusia (HAM) dijelaskan bahwa Kemerdekaan dan rahasia dalam hubungan surat menyurat termasuk hubungan komunikasi melalui sarana komunikasi melalui sarana elektronik tidak boleh diganggu, kecuali atas perintah hakim atau kekuasaan lain yang sah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Ajie menambahkan seorang polisi saja yang sedang melakukan proses penyelidikan dilarang melakukan penggeledahan secara berlebihan dan mengakibatkan terganggunya hak privasi yang digeledah. Hal tersebut sesuai dengan Peraturan Kapolri Nomor: 8 Tahun 2009 pasal 32 ayat 2.

“Jika penyelidikan akan melakukan penggeledahan pemeriksaan handphone, harus terlebih dahulu mendapat perintah dari penyidik. Pertanyaannya apa hak oknum komisioner tersebut memeriksa hp seseorang walaupun seseorang itu bawahannya,” pungkas Ajie Lingga.[]

 

spot_img

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

INDEKS