24 C
Aceh

TERKINI

POPULER

© Jasa Web Design Banda Aceh : Creatv.id

Cara Dini Mencegah Kasus Stunting Baru Menurut Ahli Gizi

BANDA ACEH | ACEH INFO – Anemia pada ibu hamil disebut dapat memicu kasus stunting pada anak balita. Hal itu disebabkan lantaran kehamilan merupakan proses seorang ibu untuk mempersiapkan pertumbuhan janin yang sehat.

Hal ini disampaikan Ketua Persatuan Ahli Gizi (Persagi) Aceh, Junaidi, Rabu, 9 November 2022.

Menurut Junaidi, janin yang sehat itu bakal tumbuh apabila ibu dalam keadaan sehat, asupan gizinya baik dan bagus serta tidak mengalami anemia. Sebab, sang anak itu membutuhkan makanan yang cukup dari ibu.

Jika ibu tersebut anemia, tentu konsumsi Tablet Tambah Darah (TTD)-nya kurang, protein dan vitamin mineral juga kurang, sehingga ibu hamil ini tidak mampu memenuhi kebutuhan janinnya. Karena semua zat gizi itu butuh untuk hormon pertumbuhan kepada janin.

Sehingga janin itu tumbuh dengan sehat, jika itu tidak terpenuhi maka lahirlah anak-anak yang Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) dari ibu anemia tadi. Selain berat badan lahir rendah, panjang badan juga dibawah normal.

“Inilah yang bakal menjadi cikal bakal anak stunting. Karena anak BBLR dan panjang badan lahir itu dibawah normal, itu anak mudah sakit. Kemudian anak itu memang panjangnya sudah pendek dari standar ketika dilahirkan, pertumbuhannya terhambat. Jadi ini akan menjadi stunting ke depan,” jelas Junaidi.

Menurut Junaidi, tingginya angka stunting di Aceh juga berkorelasi terhadap tingginya kasus anemia ibu hamil. Sebenarnya di dalam proses mencegah stunting ada sebuah tindakan yang dilakukan bagaimana memverifikasi calon pengantin tidak boleh mengalami anemia dan tidak boleh mengalami kurang energi kronik atau KEK.

“Itu memang harus diedukasi dulu calon pengantin sehingga ketika dia hamil dia siap mengelola kehamilannya dengan baik. Agar tidak akan muncul bayi BBLR dan panjang badan dibawah normal sehingga tidak akan terjadi kasus stunting baru,” tuturnya.

Ia menyampaikan, pencegahan kasus anemia dan stunting harus ditekankan kepada semua pihak untuk melakukan aksi yang cepat tepat dan terarah kepada sasaran-sasaran yang dapat menyebabkan persoalan gizi.

“Stunting di Aceh saat ini hampir 33,2 persen yang melebihi angka nasional. Sementara target kita 2024 itu adalah sebesar 14 persen stunting, dan KEK di Aceh juga masih tinggi 14,5 persen sekarang. Ini masih banyak persoalan-persoalan gizi di Aceh yang perlu kita tangani,” kata Junaidi.[] (adv)

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

MINGGU INI

© Jasa Web Design Banda Aceh : Gamiah