29.4 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

KSLH Aceh Desak PT DPL dan CA Hentikan Pembukaan Lahan di Hutan Gambut Babahrot

BANDA ACEH | ACEH INFO – Koalisi Selamatkan Lahan dan Hutan Aceh (KSLHA) mendesak dua perusahaan yakni PT Dua Perkasa Lestari dan PT. Cemerlang Abadi menghentikan aksi pembukaan lahan baru di hutan gambut Babahrot.

Pasalnya, pembukaan lahan itu telah menyebabkan terusirnya populasi orangutan di Hutan Gambut Babahrot dan kerentanan spesies terancam punah akibat sikap abai perusahaan terhadap satwa yang dilindungi.

Pemkab Abdya perlu dengan segera mengambil tindakan penghentian pembukaan lahan di dalam Kawasan Lindung Gambut sesuai dengan arahan dari peta analisis kesesuaian revisi RTRW Abdya.

“Pengabaiaan hak-hak komunitas lokal oleh kedua perusahaan ini akan menambah daftar panjang skandal HGU di dalam Hutan Gambut Babahrot,” sebut Koordinator Koalisi Selamatkan Lahan dan Hutan Aceh, Yusmadi Yusuf dan Divisi Hukum dan Kebijakan Koalisi Selamatkan Lahan dan Hutan Aceh, Said Zainal serta Divisi Kampanye Koalisi Selamatkan Lahan dan Hutan Aceh, Rahmas Syukur, melalui keterangan tertulisnya, yang diterima acehinfo.id, Rabu, 22 Mei 2024.

Dalam keterangannya, Yusmadi menjelaskan, bahwa Babahrot merupakan areal hutan gambut yang luas awalnya mencapai 62.000 ha dan secara administrasi wilayah ini berada di Kecamatan Darul Makmur, Kabupaten Nagan Raya (60 persen) dan Kecamatan Babahrot, Kabupaten Aceh Barat Daya (40 persen).

Kawasan ini menyimpan 300 jenis tumbuhan lokal dan beberapa satwa khas, antara lain fauna, termasuk orangutan (Pongo abelli), Beruang Madu dan Harimau Sumatera dijumpai di Rawa Tripa.

“Kondisi Rawa Tripa-Babahrot saat ini hampir seluruhnya menjadi kawasan budidaya perkebunan kelapa sawit.
Saatnya kita bersuara dan bertindak,” tegas Yusmadi.

Kata Yusmadi, di Babahrot, penghancuran utan gambut masih terus terjadi hingga saat ini. Atas legalitas Hak Guna Usaha (HGU) perkebunan, PT Dua Perkasa Lestari dan PT Cemerlang Abadi bebas menghancurkan rumah terakhir orangutan di Hutan Gambut Babahrot.

Hutan Gambut Babahrot, Aceh Barat Daya. Provinsi Aceh bagian dari Kawasan Ekosistem Leuser yang dilindungi secara nasional. Total luas hutan gambut Babahrot mencapai 23.807 hektare.

Okupansi perkebunan kelapa sawit juga telah mengkonversi hampir seluruh lahan gambut Babahrot. Bahkan 4.529 hektare Kawasan Hidrologi Gambut Babahrot sudah berubah fungsi.

Terakhir, 634,70 hektare hutan yang masuk Kawasan Lindung Gambut kembali dibuka dan dikeringkan. Padahal ini bertentangan dengan Permentan Nomor: 14 tahun 2009 tentang Larangan Budidaya Komoditas Perkebunan, termasuk kelapa sawit dalam kawasan yang terdapat kubah gambut kedalaman lebih 3 meter.

“Investigasi kami menemukan, hutan dalam Kawasan Lindung Gambut tengah dibuka dan dikeringkan oleh PT Dua Perkasa Lestari (DPL) dan PT Cemerlang Abadi (CA),” ujarnya.

Hasil analisis citra tahun 2023, terdapat 501,67 hektar hutan dalam Kawasan Lindung Gambut. Sedangkan pada Februari 2024, hutan gambut tersisa hanya 232,64 hektar.

Hal ini menunjukkan data yang menyeramkan, dalam satu tahun terakhir, hutan gambut hilang mencapai 269,03 hektar Hutan Gambut Babahrot.

Hasil dari analisis citra tahun 2023, 501,67 hektar masih tersisa. Namun pada Februari 2024, hutan gambut tersisa hanya 232,64 hektar. Hasil di atas menunjukkan bahwa dalam satu tahun Hutan Gambut Babahrot hilang 269,03 hektar.

Aktivitas pembukaan lahan untuk budidaya perkebunan juga tidak sesuai dengan arahan dari peta analisis kesesuaian revisi RTRW dengan peta HGU PT DPL dan PT CA yang dikeluarkan oleh Kementerian ATR/BPN Tahun 2024.

Peruntukan kawasan gambut yang merupakan bagian dari Kawasan Lindung Gambut masih tumpang tindih dengan HGU kedua perusahaan tersebut.

Populasi orangutan makin terusir,
deforestasi terencana di hutan gambut Babahrot ini telah menyebabkan populasi orangutan makin terusir.”Kami menemukan sejumlah sarang spesies kunci di dalam kawasan lindung gambut ini,” kata Yusmadi lagi.

Penyusutan lahan gambut telah menyebakan populasi orangutan di Hutan Babahrot ini kian rentan. Beberapa kasus orangutan terdampak akibat okupansi sawit di Hutan Gambut Babahrot.

Yusmadi memaparkan, 12 Maret 2019, satu anak orangutan jantan usia 5 bulan ditemukan terisolir di kebun masyarakat dan dievakuasi ke Pusat Karantina Orang Utan Sumatera di Batu Mbelin Sumatera.

Kemudian, pada 28 Oktober 2020, satu induk orangutan dan anaknya terisolir dalam kebun masyarakat. 9 April 2022, 2 induk orangutan dan anak usia 2 dan 5 tahun ditemukan dalam kondisi kurus di Hutan Babahrot dan dievakuasi ke Pusat Reintroduksi orangutan Jantho.

Skandal HGU di Hutan Gambut deforestasi terencana hutan gambut dan konflik sosial. Penguasaan hutan dan lahan gambut melalui izin Hak Guna Usaha (HGU) telah menyebabkan tersulutnya banyak konflik lahan dengan masyarakat.

Selain itu, kewajiban perusahaan HGU ini memberikan 20 persen kebun plasma dari total luas HGU mereka masih belum terealisasi hingga hari ini.

“Kedua perusahaan ini juga masih mengabaikan proses Free Prior and Informed Consent (FPIC) dengan komunitas masyarakat lokal,” ucap Yusmadi.

“Saatnya bersuara menentang aksi perusakan Hutan Gambut Babahrot yang lebih luas. Perusahaan yang membuka lahan gambut Babahrot perlu diminta komitmen terhadap kebijakan Nol NDPE dan di dalam hutan bernilai konservasi tinggi (High Conservation Value Areas).
Aksi kita akan membantu tujuan konservasi dan kemakmuran ekonomi yang berkelanjutan. Mari kita beraksi sebelum semuanya terlambat,” pungkasnya.[]

spot_img

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

INDEKS