28.9 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

Pantau Ketersediaan Bahan Pokok, Pj Bupati Aceh Utara Tinjau Pasar Krueng Geukueh

ACEH UTARA | ACEH INFO – Penjabat Bupati Aceh Utara, Mahyuzar, memantau ketersediaan bahan kebutuhan pokok masyarakat di pasar Keude Krueng Geukueh Kecamatan Dewantara, Jumat, 8 Maret 2024.

Kegiatan itu dilakukan untuk menjamin ketersediaan bahan pokok di pasaran menjelang hari meugang dan masuknya bulan puasa Ramadhan 1445 H.

Pj Bupati Mahyuzar meninjau langsung kios-kios dan lapak penjual di pasar basah Keude Krtueng Geukueh.

Mahyuzar juga mendatangi beberapa unit toko sembako dan grosir kelontong yang ada di pasar kecamatan itu.

Pada kesempatan itu, Mahyuzar turut berdialog langsung dengan penjual, pembeli, dan pemilik toko untuk memastikan ketersediaan barang-barang yang dibutuhkan masyarakat.

Dalam pemantauan itu, Pj Bupati Mahyuzar turut didampingi oleh Plt Kepala Dinas Perdagangan Perindustrian Koperasi dan UKM Kabupaten Aceh Utara, Cut Zullinda, Sekretaris Kecamatan Dewantara Muhammad Nurkhazi, Kabid Perdagangan Irwandi dan pejabat Muspika Dewantara.

“Kita secara khusus meninjau ke Pasar Keude Krueng Geukueh untuk melihat kecukupan persediaan barang-barang pokok yang dibutuhkan masyarakat,” ujar Mahyuzar.

Katanya, menjelang hari meugang bulan suci Ramadan biasanya harga bahan pokok di pasaran melonjak naik. Namun, alhamdulillah hari ini (Jumat) sudah kita tinjau langsung, meskipun ada fluktuasi kenaikan harga beberapa item barang tapi masih dalam batas-batas yang wajar dan normal.

Setelah meninjau pasar Keude Krueng Geukueh, Pj Bupati Mahyuzar kemudian juga meninjau pelaksanaan pasar murah yang digelar oleh Dinas Perdagangan Perindustrian Koperasi dan UKM di halaman Meunasah Gampong Tambon Tunong Kecamatan Dewantara.

Mahyuzar melihat antusiasme masyarakat untuk membeli barang-barang di pasar murah, di mana harganya telah disubsidi oleh Pemkab Aceh Utara sehingga bisa dibeli dengan harga yang lebih murah dibanding harga pasaran.

Plt Kepala Dinas Perdaginkop dan UKM Aceh Utara Cut Zullinda, mengatakan pihaknya menyediakan lima jenis bahan pokok penting (Bapokting) yang dapat ditebus masyarakat dengan harga lebih murah dibanding harga pasar.

Jenis bahan pokok yang disediakan, yakni beras premium dengan harga Rp 50.000 untuk ukuran sak 5 kg, gula pasir Rp 27.000 per 2 kilogram, minyak goreng Rp 30.000 per 2 liter, tepung terigu Rp 13.000 per 2 kilogram dan telur Rp 47.000 per papan (30 butir).

“Harga bahan pokok yang dijual di sini lebih murah dibanding harga pasar, karena harganya telah disubsidi oleh Pemkab Aceh Utara, yaitu beras, gula, minyak goreng, dan tepung terigu disubsidi masing-masing Rp5.000 per kilogram, sedangkan telur disubsidi Rp 10.000 per papan,” kata Zullinda.

Dijelaskan, pelaksanaan pasar murah telah berlangsung selama empat hari, yakni di Kecamatan Muara Batu pada Selasa, 5 Maret 2024, Rabu, 6 Maret 20240 di Nisam Antara, Kamis, 7 Maret 2024, di Lapang, dan Jumat, 8 Maret 20240 di Dewantara.

“Terakhir besok Sabtu, 9 Maret 2024 akan berlangsung di Kecamatan Lhoksukon,” jelas Zullinda.

Mahyuzar, secara terpisah menyampaikan maaf kepada masyarakat karena pasar murah kali ini hanya bisa digelar di lima kecamatan. Hal ini memang tidak sebanding dengan luas Aceh Utara yang mencapai 27 kecamatan.

Indikator ini dipilih berdasar pada tingkat inflasi kecamatan, kawasan terluar Aceh Utara, dan belum dilaksanakan pasar murah sebelum-sebelumnya.

“Kita sudah mengupayakan agar pasar murah ini bisa menjangkau masyarakat di banyak kecamatan, bahkan juga untuk semua kecamatan, akan tetapi anggaran yang tersedia sangat terbatas. Mudah-mudahan pada pasar murah berikutnya bisa menjangkau ke kecamatan-kecamatan lainnya,” pungkasnya.[]

Editor: Izal Syafrizal

spot_img

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

INDEKS