28.8 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

Plt Sekda Langsa Ajak Masyarakat Berpartisipasi Turunkan Stunting

LANGSA | ACEH INFO – Pelaksana tugas (Plt), Sekda Kota Langsa, Muhammad Darfian, mengajak seluruh masyarakat untuk berpartisipasi dalam percepatan penurunan angka stunting di kota Langsa.

Hal tersebut disampaikannya pada acara kegiatan Fasilitasi Dan Koordinasi Satgas Percepatan Penurunan Stunting (PPS) Kota Langsa, di Aula hotel Kartika Langsa, Rabu, 2 Agustus 2023.

“Persoalan stunting merupakan salah satu tantangan serius dalam pembangunan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat di Kota Langsa, sebagai gambaran kita bersama pada tahun 2022 prevalensi balita stunting di Kota Langsa sebesar 22,1 persen dan Nasional sebesar 21,6 perseb. Artinya Kota Langsa berada di atas rata-rata Nasional,” sebut Darfian.

Ia menjelaskan stunting bukan hanya sekadar masalah pertumbuhan fisik tetapi juga menyangkut perkembangan kognitif dan potensi anak-anak generasi masa depan Kota Langsa. Dalam menghadapi permasalahan stunting selalu lapisan masyarakat harus menyadari bahwa setiap langkah kecil yang diambil dapat memberikan dampak besar bagi generasi masa depan.

Oleh karena itu, peran aktif dari masyarakat, organisasi, dan sektor swasta juga sangat penting dalam mendukung upaya percepatan penurunan stunting.

Pemerintah Kota Langsa akan terus berkomitmen untuk menyediakan anggaran yang memadai dan terarah secara tepat guna untuk program-program penurunan stunting.

Dikatakannya, Pemerintah Kota Langsa juga telah mempersiapkan berbagai peraturan diantaranya Peraturan Walikota Langsa Nomor: 14 Tahun 2020 Tentang Pencegahan dan Penanganan Stunting Terintegrasi di Kota Langsa, Peraturan Walikota Langsa Nomor: 2 tahun 2023 Tentang Percepatan Penurunan Stunting di Kota Langsa, Peraturan Walikota Langsa Nomor:12 Tahun 2023 Tentang Kewenangan Gampong Dalam Percepatan penurunan Stunting.

Upaya ini secara simultan kita padukan dengan membentuk Satuan Tugas (Satgas) percepatan penurunan stunting. Satgas ini beranggotakan para ahli kesehatan, tenaga pendidik, tokoh masyarakat, serta berbagai pihak terkait lainnya. Tujuan utama dari Satgas ini adalah untuk melakukan koordinasi teknis secara menyeluruh dalam upaya percepatan penurunan angka stunting.

“Kita berharap dengan berbagai langkah strategis yang dilakukan diantaranya penyuluhan dan edukasi, peningkatan akses pangan berkualitas, menguatkan peran puskesmas dan tenaga Kesehatan dalam pencegahan, deteksi dini, serta penanganan kasus stunting serta penguatan pendidikan diikuti dengan pendekatan komprehensif melalui integrasi program-program stunting,” ujarnya.

Darfian menambahkan target penurunan prevalensi stunting pada tahun 2023 sebesar 19,11 persen dan 15,37 persen pada tahun 2024 bisa tercapai.

“Kita menyadari bahwa upaya percepatan penurunan stunting bukanlah tugas yang mudah, namun dengan tekad dan kolaborasi yang kuat, saya yakin kita dapat meraih hasil yang positif. Mari kita bersama-sama bergandengan tangan, bekerja dengan ikhlas, dan berkomitmen untuk memberikan masa depan yang lebih baik bagi generasi mendatang,” kata Darfian.

Turut hadir dalam kegiatan ini Koordinator Program Maneger dari Provinsi Aceh, Kepala Dinas P3A Dalduk KB Kota Langsa, Amrawati, Pj Ketua TP PKK Kota Langsa, Cut Safrida dan tamu undangan lainnya.[]

 

spot_img

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

INDEKS