27.4 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

Amal Hasan : Gagas Ekosistem Ekonomi Desa Ciptakan Nilai Tambah Bagi UMKM

CALANG | ACEH INFO – Selama ini pembangunan ekonomi masyarakat desa cenderung berbasis pada pengelolaan sumber daya alam secara tradisional, sementara jaringan distribusi dan perluasan pasar kurang mendapat perhatian. Selain itu belum terbangunnya ekosistem ekonomi desa secara terintegrasi membuat usaha ekonomi masyarakat pedesaan sulit berkembang.

Hal itu disampaikan oleh Ketua Ikatan Keluarga Aceh Jaya (Ikajaya) Amal Hasan SE, M.Si saat melakukan soft launching program pembinaan kelompok Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) home industri yang dikelola oleh kaum perempuan di desa Krueng Tho, Kecamatan Darul Hikmah, Kabupaten Aceh Jaya, Rabu, 13 Maret 2024.

Amal Hasan yang juga Ketua Umum Ikatan Alumni Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Syiah Kuala (Ikafensy) ini menjelaskan, untuk membangun ekosistem ekonomi desa, ada tiga hal yang harus dilakukan oleh masyarakat, mulai dari produksi, rantai distribusi, hingga membentuk pangsa pasar di tingkat konsumen.

“Ketika ekosistem ini sudah terbentuk, maka akan tercipta nilai tambah dari setiap produk yang akan memberikan keuntungan serta membuka lapangan kerja baru bagi masyarakat pelaku usaha,” jelas Amal Hasan.

Baca Juga: Mendagri Minta Bustami Jalankan Roda Pemerintahan Dengan Baik 

Amal Hasan yang baru terpilih  sebqgai Ketua Ikatan Alumni Universitas Syiah Kuala (IKA USK) ini menambahkan, didesa Kreung Tho, tim SAH saat ini sedang melakukan pembinaan kelompok usaha UMKM dengan  produk yang dihasilkan salah satunya  keripik pisang dengan sumber bahan baku dari desa sekitar. Jika berjalan dengan konsisten, diyakini akan menciptakan nilai tambah dari berbagai sektor usaha masyarakat.

“rangkaian mata rantai ekonomi masyarakat akan menciptakan nilai tambah dari berbagai sektor usaha masyarakat, petani pisang yang selama ini sering harus pasrah pada harga pengumpul atau agen dari luar, kini bisa mendapatkan harga yang stabil karena pisang produksi masyarakat ditampung oleh pengumpul lokal dengan harga pasar yang terkendali,” tambah Amal Hasan.

Selain itu tambah pria yang pernah menjabat sebagai Direktur Dana dan Jasa Bank Aceh ini, dengan berjalan usaha keripik kelompok UMKM di Krueng Tho ini, aktifitas warga khususnya kelompok usaha UMKM home industri keripik ini akan naik kelas dari masyarakat pekerja goreng keripik sekarang menjadi wira usaha produsen Keripik dengan skala produksi dan pemasaran yang lebih luas. Tentu hal ini akan memberikan nilai tambah tambah pada meningkatnya pendapatannya.

Baca Juga: Masjid Fathun Qarib UIN Ar Raniry Siapkan 400 Paket Buka Puasa Setiap Hari

Usaha yang dibina pihaknya ini juga menampung tenaga kerja dari masyarakat setempat.  Distribusi dan pemasaran produk juga berdampak pada terciptanya peluang usaha baru tenaga-tenaga sales marketing yang umumnya mahasiswa yang belum mendapatkan kesempatan untuk bekerja di berbagai bidang formal.

“Produk ini bisa menjadi salah satu produk andalan dengan branding lokal yang dapat merubah mindset publik terhadap rendahnya kegiatan ekonomi daerah,” lanjut Amal Hasan.

Masih menurut Amal Hasan, desa memiliki potensi besar dalam menghasilkan produk-produk unggulan yang alami dan berkualitas. Namun banyak potensi sumber daya alam yang selama ini belum tergarap dengan baik, karena itu ia mengajak masyarakat dan komunitas pelaku usaha di desa untuk membangun usaha secara modern, seperti pemasaran secara online, sehingga produk yang dihasilkan lebih mudah dikenal pasar melalui komunitas ekonomi digital.

Baca Juga: Mendagri Resmi Lantik Bustami Hamzah Sebagai Pj Gubernur Aceh

“Masyarakat desa perlu diperkenalkan bisnis online, karena ekonomi digital dapat membuka peluang bagi masyarakat desa dalam memasarkan produknya ke pasar yang lebih luas. Yang perlu kita lakukan hanyalah upaya untuk meningkatkan partisipasi masyarakat desa dalam ekonomi digital,” pungkas Amal Hasan yang juga Ketua Umum Perhimpunan Hubungan Masyarakat Indonesia (Perhumas) Wilayah Aceh.[]

spot_img

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

INDEKS