28.1 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

Habiskan Anggaran Miliaran Rupiah, Kondisi Jembatan Simpang Kiri Aceh Tamiang Memprihatinkan

KARANG BARU | ACEH INFO – Kondisi jembatan di Kampung Simpang Kiri, Kecamatan Tenggulun, Aceh Tamiang memprihatinkan dan membahayakan.

Dimana, jembatan yang dibangun pemerintah menggunakan dana Otsus Tahun 2022 yang menelan anggaran sebesar Rp 8,1 miliar kini mengalami kerusakan cukup parah dan begitu membahayakan jiwa pengendara.

Pasalnya, timbunan oprit jembatan tersebut amblas hingga 30 cm dan terlihat Abutment jembatan mulai retak dibeberapa bahagian sehingga tidak menutup kemungkinan sewaktu-waktu oprit Jembatan akan Amblas menyeluruh.

Akibat dari amblasnya sambungan plat injakan abutment ini menyulitkan warga masyarakat yang melalui jembatan itu terutama bagi kendaraan roda empat dan lebih.

Kondisi ini menuai Kritikan dari Direktur Walli Aceh, Aji Lingga, menyayangkan atas kurangnya Perawatan dan pengawasan pembangunan Jembatan yang telah lama dinantikan masyarakat sebagai Sarana Transportasi Penghubung  Dua Kampung fi Kecamatan Tenggulun.

Aji Lingga meminta agar Dinas terkait dapat segera menegur dan memeberi sanksi kepada rekanan pelaksana agar ke depan kejadian serupa tidak terjadi lagi, sebab dapat merugikan masyarakat dan Negara, dan proyek itu ada buka karena Rekanan tapi karena ada masyarakat.

Aji juga meminta aparat penegak hukum (APH) yang mempunyai kewenangan mengawasi uang negara untuk memeriksa kegiatan ini. Pihak kepolisian dan kejaksaan harus mengawasi uang negara dan segera memeriksa kegiatan ini, jangan sampai terjadi penyimpangan dan terus tidak tepat sasaran.

“Selain memeriksa pelaksana kegiatan dan dinas terkait pihaknya juga meminta APH untuk memeriksa Kabag Barjas Haroen. Harus ditelusuri dari proses tender. Karena indikasi permainan dimulai dalam proses tender,” ujar Aji Lingga.

Kontraktor Pelaksana pembangunan Jembatan Jembatan PPK Simpang Kiri (Jalan Tenggulun – Kampung Kermal) Kecamatan Tenggulun Kabupaten Aceh Tamiang tahun 2022, Muhammad Kamil, yang dikonfirmasi wartawan membenarkan adanya retak sambungan plat injak dan abutment karena pengecorannya terpisah yang  retak itu antara plat injak dan abutment, yang retak bukan abutmentnya.

“Masalah ini akan saya diskusi kan dengan PU, dan hari ini kami sudah melakukan penimbunan kembali badan jalan yang amblas,” ujar EM Kamil, Senin, 17 April 2023.

Sementara Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Kabupaten Aceh Tamiang, Edi Mofizal yang dikonfirmasi wartawan, mengatakan baru mendapat laporan kondisi Jembatan ini dwan akan segera memanggil rekanan pelaksana untuk segera dilakukan Perawatan.

“Bidang Bina Marga akan menyurati kontraktor pelaksana kegiatan untuk segera melakukan perbaikan timbunan oprit yang amblas pada jembatan tersebut. Karena jembatan tersebut masih ada masa pemeliharaan,” pungkasnya.[]

spot_img

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

INDEKS