28.6 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

Pj Gubernur Bustami Sampaikan LKPJ Tahun 2023

BANDA ACEH | ACEH INFO – Penjabat (Pj) Gubernur Aceh, Bustami Hamzah menyampaikan Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Gubernur Aceh Tahun Anggaran 2023 dalam Sidang Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA), Senin 22 April 2024.

Sidang paripurna itu dipimpin Ketua DPRA Zulfadli serta dihadiri para anggota dewan dan Forkopimda.

Pj Gubernur Bustami Hamzah mengawali penyampaian LKPJ dengan menjelaskan tentang pendapatan, belanja, dan pembiayaan yang menggunakan data un-audited, di samping tugas pembantuan.

Pendapatan Aceh Tahun Anggaran 2023 direncanakan Rp10,36 triliun lebih, realisasinya Rp10,5 triliun lebih atau 101,29 persen. Belanja Aceh direncanakan Rp11,62 triliun lebih, realisasinya Rp 11,35 rupiah lebih atau 97,7 persen.

Sementara penerimaan pembiayaan yang diperoleh dari Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SiLPA) Tahun Anggaran 2022 realisasinya Rp1,30 triliun lebih.

“Sedangkan rencana pengeluaran pembiayaan Rp412,889 miliar lebih. Sehingga pembiayaan neto direncanakan Rp1,252 triliun lebih, realisasinya Rp1,254 triliun lebih atau 100,21 persen,” kata Bustami.

Keempat, pendapatan zakat, Infak, Shadaqah dan Wakaf direncanakan Rp 92 miliar lebih dan terhimpun Rp 89,62 miliar lebih atau 97,42 persen serta telah disalurkan sebesar Rp165,48 miliar lebih kepada 8 senif yang berhak menerimanya.

Kelima, Pemerintah Aceh dalam melaksanakan tugas pembantuan dari pemerintah pusat memperoleh 11 Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) yang dilaksanakan oleh 7 SKPA dengan total anggaran sebesar Rp150,46 miliar lebih, realisasinya Rp149,11 miliar lebih atau 99,1 persen.

Pj Gubernur juga menyampaikan, pelaksanaan urusan Pemerintahan Aceh tahun 2023 terdiri atas 6 urusan wajib yang berkenaan dengan pelayanan dasar, 17 urusan wajib yang tidak berkenaan dengan pelayanan dasar, 8 urusan pilihan, dan fungsi penunjang pemerintahan dilaksanakan oleh 55 SKPA.

Berikutnya juga disampaikan gambaran kondisi Aceh secara makro berdasarkan data yang bersumber dari Pemerintah, BPS dan Kementerian, dengan rincian sebagai berikut:

Pertama, Inflasi Aceh Tahun 2022 sebesar 5,89 persen dan telah berhasil ditekan menjadi 1,53 persen di tahun 2023. Penurunan inflasi ini disebut tidak lepas dari usaha kita bersama, diantaranya melalui pelaksanaan operasi pasar murah, pemberian bantuan transportasi dari APBA, menjaga pasokan bahan pokok dan barang penting, serta gerakan penanaman bahan pangan.

Dijelaskan, dalam upaya pengendalian inflasi dilaksanakan koordinasi rutin dengan Pemerintah Pusat dan Kabupaten/Kota, melakukan kerjasama antar daerah, menurunkan pengeluaran masyarakat miskin, serta pemantauan langsung dan pelaporan harga 9 bahan pokok.

Kedua, persentase penduduk miskin di Aceh dari 14,75 persen tahun 2022 menjadi 14,45 persen tahun 2023. Selanjutnya Angka Kemiskinan Ekstrem tahun 2022 sebesar 2,95 persen, turun menjadi 1,83 persen per Tahun 2023.

Ketiga, pada bulan Desember 2023 Angka Stunting berdasarkan data Elektronik-Pencatatan dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (E-PPGBM) sebesar 21.400 balita, mengalami penurunan sebanyak 6.549 balita, dibandingkan bulan Oktober 2023 yang berjumlah 27.949 balita.

Kelima, pertumbuhan ekonomi tahun 2023 sebesar 4,23 persen meningkat dari tahun 2022 sebesar 4,21 persen. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) berdasarkan lapangan usaha yang memberikan kontribusi terbesar, adalah perdagangan besar dan eceran, penyediaan akomodasi dan makan minum, transportasi dan pergudangan, pengadaan listrik dan gas, serta pertanian, kehutanan, dan perikanan.

Pj Gubernur juga menguraikan, kondisi ekonomi Aceh Tahun 2023 berdasarkan Quartal to Quartal sebesar 0,45 persen, Year on Year sebesar 5,04 persen dan Costumer to Costumer sebesar 5,05 persen.

Guna mendorong pertumbuhan ekonomi, upaya yang dilakukan antara lain, meningkatkan investasi dengan mendatangkan investor baik dari luar maupun dalam negeri.

Investasi Penanaman Modal Asing (PMA) dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) terealisasi sebesar Rp12,57 triliun lebih, terdiri atas PMA Rp 3,68 triliun lebih dan PMDN Rp 8,89 triliun lebih.

Sektor yang juga sangat mempengaruhi kondisi ekonomi rakyat adalah pariwisata. Untuk mendukung hal tersebut berbagai upaya yang dilakukan Pemerintah Aceh melalui event baik di dalam maupun luar Aceh guna mempromosikan kekayaan alam dengan tetap memperhatikan pelaksanaan syariat Islam di Aceh.

Selama tahun 2023, telah digelar 70 festival/expo/pameran dengan kunjungan wisatawan dalam dan luar negeri sebanyak 6,07 juta wisatawan lebih.

Selanjutnya, kata Bustami, hal lain yang mempengaruhi ekonomi Aceh adalah kegiatan ekspor dengan nilai transaksi sebesar 609,35 juta US dolar lebih dengan volume 7,9 juta ton lebih.

Gambaran positif lainnya yang berhasil dicapai adalah peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Aceh tahun 2023 dengan nilai sebesar 74,70 yang berkategori status tinggi dibandingkan tahun 2022 dengan nilai sebesar 72,80.

Pencapaian IPM ini dipengaruhi oleh rata-rata lama sekolah sebesar 9,55 tahun, harapan lama sekolah 14,38 tahun, umur harapan hidup 73,06 tahun, serta pengeluaran per kapita per tahun sebesar 10,33 juta rupiah.

“Sektor lain yang tak kalah penting dalam pembangunan Aceh adalah penyediaan prasarana pendukung seperti fasilitas jalan, jembatan, pengairan, dan perumahan,” kata Bustami.

Ia menjelaskan, tahun 2023 panjang ruas jalan provinsi mencapai 1.781,72 km, dalam kondisi mantap 1.534,61 km atau 86,13 persen, dan dalam kondisi tidak mantap 247,11 km atau 13,87 persen.

Total panjang jembatan provinsi 16.781,03 m, dalam kondisi mantap 14.671,03 m atau 87,43 persen, sedangkan kondisi tidak mantap 2.110 m atau 12,57 persen.

Sementara sektor pengairan, luas cakupan layanan irigasi dalam kondisi baik seluas 27,390 hektar, peningkatan jaringan irigasi permukaan sepanjang 15,91 km, rehabilitasi jaringan irigasi permukaan sepanjang 1,54 km. Bendung irigasi yang dioperasikan dan dipelihara sebanyak 22 unit, pengoperasian dan pemeliharaan jaringan bendung irigasi permukaan sepanjang 35,62 km.

Selain itu, dalam upaya membantu masyarakat miskin, telah dibangun rumah layak huni sebanyak 1.308 unit. Sedangkan untuk memenuhi kepentingan strategis daerah provinsi telah dibangun 31 gedung, rehabilitasi dan renovasi 7 gedung, dan pembangunan rumah ibadah 528 unit, penyediaan Prasarana, Sarana dan Utilitas umum (PSU) dipermukiman sebanyak 93 kawasan.

Kemudian, untuk meningkatkan keberfungsian sosial kepada penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS), telah dibantu 6.956 orang. Pengembangan pelayanan dan pembinaan terhadap 52 penyandang disabilitas, 70 anak terlantar, 79 lansia, 60 tuna sosial, dan pendidikan keterampilan 84 remaja putus sekolah yang tersebar di empat panti yang menjadi kewenangan Pemerintah Aceh.

Pemberian bantuan makanan 5.270 anak terlantar di 147 panti milik masyarakat dan 200 lanjut usia di 11 lembaga kesejahteraan sosial lanjut usia. Pembinaan dan pelatihan kepada 254 Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK), pemberian bantuan usaha ekonomi kreatif kepada 585 kepala keluarga.

Selanjutnya, telah dilakukan pemenuhan kebutuhan sosial dasar bagi korban bencana alam dan sosial sebanyak 400.953 jiwa atau 12.874 kepala keluarga. Selain itu, Pemerintah Aceh juga membantu pemulangan warga Aceh sebanyak 85 orang.

Dalam urusan pendidikan telah dilakukan pembangunan, peningkatan dan perbaikan prasarana dan sarana pendidikan sebanyak 1.224 paket, pengadaan mebel sekolah sebanyak 90 paket, pengadaan perlengkapan sekolah 45 paket, pengadaan alat praktik dan peraga siswa sebanyak 243 paket. Kemudian pemberian beasiswa anak yatim, piatu dan yatim piatu sebanyak 53.981 siswa dengan nilai Rp 129,55 miliar lebih.

Untuk urusan pendidikan dayah telah dilakukan pembangunan sarana dan prasarana kepada 321 dayah, pembangunan dan rehabilitasi 47 unit tempat ibadah dalam kompleks dayah dan rehabilitasi 5 dayah. Khusus pembayaran insentif kepada 2.537 orang tengku/guru dayah se Aceh dengan realisasi sebesar Rp12,29 miliar lebih. Pemerintah Aceh juga telah dilaksanakan akreditasi kepada 1.685 dayah dengan berbagai tipe dayah se Aceh.

Selanjutnya, Bustami menjelaskan terkait urusan kesehatan, dimana secara rutin per tahun melakukan pembayaran premi Jaminan Kesehatan Aceh (JKA) untuk 1,56 juta jiwa lebih penduduk Aceh dengan biaya Rp 506,97 miliar lebih.

Pemerintah Aceh juga melakukan pembayaran iuran kontribusi Penerima Bantuan Iuran Jaminan Kesehatan untuk 2,7 juta jiwa lebih penduduk Aceh dengan biaya sebesar Rp 69,55 miliar lebih.

Selanjutnya, guna memenuhi kebutuhan pangan, telah dibangun 2 lumbung pangan, pemeliharaan cadangan pangan dengan stok akhir beras pada tahun 2023 sebanyak 194,75 ton.

Untuk menangani kenaikan harga komoditas pangan strategis, telah dilakukan gelar pasar murah di 53 titik se Aceh .Selanjutnya pengembangan usaha pangan masyarakat kepada 12 gabungan kelompok tani (gapoktan), pemberian bantuan ongkos angkut bahan pangan.

Untuk meningkatkan produksi pertanian, kehutanan, dan perikanan, dilakukan pengadaan bibit tanaman, pupuk, dan benih ikan yang diberikan kepada petani dan kelompok tani, yaitu:

Pertama, pengadaan berbagai jenis bibit dan benih tanaman sebanyak 233,88 ribu batang lebih, benih 87,7 ribu ton lebih, 5,1 ribu sachet lebih, benih padi sebanyak 98,75 ribu kilogram lebih. Pengadaan bibit tanaman perkebunan sebanyak 435,05 ribu batang lebih serta pupuk sebanyak 552,8 ribu ton lebih.

Kedua, pengadaan benih ikan sebanyak 125 ribu ekor lebih, benih udang sebanyak 400 ribu ekor lebih dan pakan sebanyak 15,96 ribu kilogram lebih.

“Besar harapan kami kiranya semua pihak dapat menjaga kondisi keamanan dan kenyamanan masyarakat Aceh untuk mendukung kegiatan tersebut. Untuk itu kami menga jak semua pihak mendukung penuh penyelenggaraan PON dan Pilkada yang akan datang,” ucapnya.

Selanjutnya, Bustami juga menyampaikan bahwa pelaksanaan urusan pemerintahan bersifat wajib, pilihan dan khusus/ istimewa sudah dilaksanakan sesuai program prioritas Pemerintah Aceh keseluruhan.
Program dimaksud disinergikan dengan kemampuan dan kebijakan anggaran untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui perbaikan kualitas pelayanan, pemberdayaan, kreativitas dan partisipasi masyarakat, serta mendorong peningkatan daya saing daerah.

Bustami juga mengapresiasi kerja keras dan sinergitas dari berbagai pihak dalam menyukseskan program dan kegiatan yang telah direncanakan, sehingga tahun 2023 Pemerintah Aceh telah memperoleh berbagai prestasi dan penghargaan di tingkat nasional.[]

Editor: Izal Syafrizal

spot_img

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

INDEKS