27.1 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

Serangan Nasionalis Hindu Terhadap Muslim Kian Parah, Demokrasi India Terancam Punah

NEW DELHI | ACEH INFO – Nasir Ali sedang menjual sepatu tenis di kota kecil di sebelah timur New Delhi ketika selusin pria mengepung kiosnya di pinggir jalan.

Dia langsung mengenali mereka sebagai preman lokal, anggota Bajrang Dal, kelompok nasionalis Hindu dengan sejarah panjang kekerasan yang meningkat.

Mereka menuduh Ali yang berusia 28 tahun menghina keyakinan mereka, karena salah satu merek yang dibawanya adalah Thakur, yang juga merupakan nama kasta Hindu terkemuka.

Penjual sepatu saingan telah memberi tahu para preman itu tentang Ali.

“Bagaimana Anda bisa menjual sepatu dengan tulisan Thakur padahal Anda seorang Muslim?” teriak salah satu pria secara kasar.

Ali menjelaskan bahwa dia tidak bermaksud tidak hormat, bahwa dia tidak menciptakan merek itu, dia hanya menjualnya.

Kemudian orang-orang itu menelepon polisi, yang menangkap Ali karena dituduh memprovokasi kerusuhan.

Ali menghabiskan dua hari berikutnya di penjara, di mana dia mengatakan dia dipukuli para polisi di hadapan anggota Bajrang Dal.

“Saya menjadi sasaran karena agama saya. Saya hidup dalam ketakutan bahwa siapa pun dapat memukuli saya dan tidak ada yang bisa saya lakukan. Itu membuatmu merasa tidak berdaya,” ujar dia, dilansir Los Angeles Times pada Rabu (16/2/2022).

Dipicu oleh nasionalisme Hindu, didorong pihak berwenang dan dilakukan dengan impunitas (kekebalan hukum), penindasan terhadap Muslim telah menjadi begitu meluas di India sehingga para ahli mengatakan hal itu merusak posisi negara itu sebagai negara demokrasi terbesar di dunia dan meningkatkan keraguan tentang masa depannya sebagai negara sekuler.

Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi dan Partai sayap kanan Bharatiya Janata Party, atau BJP, telah lama mengipasi sentimen anti-Muslim sebagai bagian dari strategi kemenangan pemilu untuk menggalang dukungan dari mayoritas umat Hindu, yang merupakan 80% dari 1,4 miliar penduduk India.

Namun kekerasan dan pelecehan telah meningkat menjelang pemilu majelis di lima negara bagian bulan ini dan berikutnya.

Kemenangan yang menentukan di kubu Partai Uttar Pradesh dapat menandakan kelangsungan politik nasionalisme Hindu dan meningkatkan peluang Modi memenangkan masa jabatan ketiga pada 2024.

“BJP telah mengirim pesan bahwa tidak apa-apa mengejar Muslim,” ujar Aakar Patel, ketua Amnesty International India.

Dia memperingatkan, “Inilah yang membuat mereka populer. Inilah mengapa kami melihat serangan dan penganiayaan di tingkat bawah.”

Ketika kaum nasionalis telah memperkuat seruan mereka agar India menulis ulang konstitusinya dan membentuk negara-bangsa Hindu, kekuasaan massa telah diambil alih.

Bulan ini di negara bagian Karnataka, setelah nasionalis Hindu memburu siswi Muslim karena mengenakan jilbab, pihak berwenang menganggap ancaman kekerasan cukup serius untuk menutup sekolah dan perguruan tinggi selama beberapa hari.

Yang lebih mengganggu, para pemimpin Hindu radikal dilaporkan telah menyerukan pembantaian jutaan Muslim, dengan satu ekstremis menyerukan seperti pembersihan etnis di Myanmar.

“Entah Anda bersiap untuk mati sekarang, atau bersiap untuk membunuh, tidak ada cara lain,” ujar Swami Prabodhanand Giri, presiden organisasi sayap kanan Hindu Raksha Sena, mengatakan kepada para pendukungnya di pertemuan keagamaan pada Desember.
“Inilah sebabnya, seperti di Myanmar, polisi di sini, politisi di sini, tentara, dan setiap umat Hindu harus mengambil senjata karena kami harus melakukan pembersihan ini,” ujar dia.

Akar perselisihan agama modern India dapat ditelusuri ke tahun 1947 ketika Inggris di bawah tekanan dari para pemimpin politik Muslim yang menginginkan negara mayoritas Muslim, mengubah perbatasan koloninya. Dari pemisahan anak benua India itu, lahirlah Pakistan.

Tetapi karena perbatasan baru ditarik begitu tergesa-gesa, hal itu membuat banyak Muslim dan Hindu berada di sisi perbatasan yang salah.

Situasi itu melepaskan gelombang kekerasan dan teror yang menewaskan 1 juta orang dan membuat 14 juta orang lainnya mengungsi.

Namun, jutaan Muslim tetap bertahan saat pembentukan India sebagai negara merdeka, yang perdana menteri pertamanya, Jawaharlal Nehru, menekan nasionalisme Hindu demi visi yang lebih egaliter untuk negara tersebut.

Baru pada tahun 1980-an sekularisme mulai terkikis. Perdana Menteri Indira Gandhi dan penggantinya, putranya Rajiv, mulai menjadi panutan berbagai kelompok agama konservatif, menyiapkan panggung bagi BJP untuk mengeksploitasi ketegangan agama.

Kehidupan umat Islam akan terus memburuk. Satu studi penting tahun 2006 yang dilakukan Partai Kongres yang sebelumnya dominan, menemukan umat Islam menderita tingkat kemiskinan yang jauh lebih tinggi daripada umat Hindu.

Umat Islam di India juga tertinggal dalam hal melek huruf, pekerjaan, dan akses ke perbankan.

Upaya menindaklanjuti temuan dan menyampaikan program sosial kepada umat Islam telah terhenti. Satu petisi yang diajukan di Mahkamah Agung berpendapat laporan tersebut melanggar hak-hak umat Hindu.

“Jika Anda bertanya kepada kebanyakan orang hari ini tentang sekularisme di India, banyak dari mereka akan memberi tahu Anda bahwa itu adalah masa lalu,” ujar Gilles Verniers, ilmuwan politik di Universitas Ashoka di utara New Delhi.

“Ini adalah ide yang telah ditolak dan menjadi sinonim dengan ide menenangkan minoritas, yang tentu saja bukan maksud dari istilah tersebut,” ujar dia.

Dia menambahkan, “Artinya telah diubah menjadi senjata yang dapat digunakan melawan minoritas untuk mencegah mereka mengungkapkan agama milik mereka.”

Modi telah lama memahami kekuatan intoleransi sebagai strategi politik. Pada 2005, ketika dia menjadi pemimpin negara bagian Gujarat, dia dilarang memasuki Amerika Serikat karena gagal menghentikan kerusuhan mematikan oleh umat Hindu terhadap Muslim India.

Sejak dia menjabat pada 2014, partainya menang telak, dia telah memimpin demokrasi yang sedang mengalami kemunduran. Indeks Demokrasi Unit Intelijen Economist menurunkan peringkat India menjadi 46 dari 27, sementara Freedom House yang berbasis di Washington menurunkan peringkat negara itu menjadi “bebas sebagian” dari status “bebas”.

Dalam laporan tahun 2020 kepada Kongres Amerika Serikat (AS), Departemen Luar Negeri AS memberikan penilaian suram terhadap catatan hak asasi manusia India, dengan mencantumkan serangkaian pelanggaran yang mencakup pembunuhan di luar proses hukum, penyiksaan, dan penangkapan sewenang-wenang.

Kemunduran itu memperumit pendekatan pemerintahan Biden ke India, yang dibutuhkannya sebagai penyeimbang demokratis bagi China dan mitra keamanan di kawasan itu sekarang, setelah pasukan AS meninggalkan Afghanistan.

Presiden Biden telah menominasikan sekutu politik dekat, Walikota Los Angeles Eric Garcetti, untuk menjadi duta besar AS di sana.

Meskipun demokrasi di mana-mana telah menghadapi kemunduran dalam beberapa tahun terakhir, terutama AS sendiri, para ahli mengatakan situasi India mencapai jauh melampaui perbatasannya.

“Nasib tatanan demokrasi liberal dunia terkait erat dengan India karena ukurannya yang tipis sebagai negara demokrasi terbesar di dunia,” ujar Niranjan Sahoo, rekan senior di Observer Research Foundation, wadah pemikir global di New Delhi.

Dia menjelaskan, “Justru karena ini dan potensi mengimbangi otoritarianisme China, AS telah berinvestasi begitu banyak di India.”

Menteri luar negeri India, Subrahmanyam Jaishankar, menolak penilaian terhadap penurunan demokrasi India. Dia mengarahkan kritik ke AS dan upaya Presiden Trump dan sekutunya membatalkan hasil pemilu 2020.

“Anda menggunakan dikotomi demokrasi dan otokrasi,” ujar Jaishankar tahun lalu. “Kau ingin jawaban yang jujur? Itu adalah kemunafikan.”

Bertentangan dengan berita utama, pandangan moderat bertahan di India. Survei Pew Research tahun lalu menemukan 85% orang Hindu setuju menghormati semua agama adalah penting untuk menjadi orang India sejati.

Namun suara mereka sering ditenggelamkan oleh kaum nasionalis sayap kanan yang lebih banyak beraksi di jalanan.

Penganiayaan agama tidak terbatas pada umat Islam. Massa telah membakar patung Sinterklas dan merusak layanan Kristen.

Kaum nasionalis Hindu juga menyerukan pembantaian Sikh karena prevalensi mereka dalam protes pertanian tahun lalu yang memaksa Modi untuk membatalkan salah satu inisiatif kebijakan khasnya, reformasi pertanian.

Pada Desember, gerombolan nasionalis Hindu menyerbu satu sekolah Katolik untuk mencegah apa yang mereka pikir sebagai upacara konversi agama di negara bagian Madhya Pradesh.

Tetapi pada 13% dari populasi, Muslim telah menjadi target paling umum.

Dalam strategi baru menyakiti umat Islam, kelompok nasionalis dan pemimpin agama Hindu telah menganjurkan untuk memboikot bisnis mereka.

Satu video yang diambil bulan lalu di negara bagian Chhattisgarh dan dibagikan secara luas menunjukkan penduduk desa berjanji tidak pernah membeli barang dari warga Muslim atau menyewakan atau menjual tanah kepada mereka.

Tidak ada tempat penganiayaan Muslim yang lebih kejam daripada di Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di India dan juga salah satu yang paling miskin.

Negara bagian itu dipimpin Yogi Adityanath, seorang biksu Hindu nasionalis sayap kanan yang dianggap sebagai calon penerus Modi.

Bulan lalu dia menggambarkan pemilu negara bagian sebagai kontes komunal yang berat sebelah antara “80” dan “20”, satu referensi untuk perincian populasi masing-masing negara bagian untuk umat Hindu dan Muslim.

Beberapa kekerasan terhadap Muslim di sana sangat terkenal. Pada Mei lalu, seorang penjual sayur berusia 18 tahun bernama Faisal Hussain dilaporkan dipukuli hingga tewas oleh tiga petugas polisi karena melanggar pembatasan COVID-19.

“Ada banyak orang lain yang menjual sayuran,” ujar saudara perempuannya, Khushnuma Hussain yang berusia 25 tahun.

“Mengapa polisi memilih dia? Apakah dia akan mati jika dia Hindu?” ungkap dia.

Tiga bulan kemudian, seorang pengemudi becak Muslim dipukuli dan diarak di depan massa yang meneriakkan “Jai Shri Ram,” mantra nasionalis yang memuji dewa Hindu.

Video serangan itu menjadi viral, menunjukkan anak perempuan pengemudi itu berpegangan pada ayahnya dan memohon kepada orang banyak untuk berhenti.

Kemudian akhir bulan itu, seorang pedagang makanan dosa Muslim diserang setelah dia dituduh menyembunyikan agamanya kepada para pelanggan Hindu.

“Warungnya seharusnya punya nama Muslim. Saya disesatkan,” papar Rajesh Mani Tripathi, yang merupakan bagian dari kerumunan umat Hindu yang mencemooh penjual tersebut.

“Mengapa Muslim masih di sini? Mereka harus pergi ke Pakistan,” ungkap dia.

Lalu ada kejadian-kejadian yang sudah menjadi hal yang lumrah sehingga menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari, seperti kasus Ali.

Setelah dibebaskan dari penjara, dia bersembunyi dan tinggal bersama kerabat karena takut akan pembalasan oleh polisi dan warga Hindu.

“Saya tidak berbicara dengan siapa pun. Saya hampir tidak keluar rumah selama dua bulan,” papar dia.

Saat Ali ditangkap, bisnis sepatunya masih baru. Dia menjual sepatu karena pekerjaan lamanya menjual sayuran dari gerobak tidak dapat dipertahankan di tengah kekhawatiran umat Islam menyebarkan virus corona.

Lingkungan Hindu, tempat dia menghasilkan sebagian besar uangnya, tidak lagi mengizinkan dia berjualan sayuran dengan gerobak.

Meski bisnis sepatu menggandakan pendapatannya, Ali merasa tak punya pilihan selain menutupnya. Pembukaan kembali hampir pasti akan membawa pembalasan yang mungkin lebih parah.

Dengan uang yang semakin menipis, dan dua anak yang masih kecil untuk diberi makan, dia kembali berjualan sayuran.

Setiap hari, dia bangun pagi-pagi dan mendorong gerobaknya dari desa ke desa, menelan ketakutannya setiap kali dia tiba di komunitas Hindu.[]

spot_img
Kontributor :Sindonews.com

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

INDEKS