26.8 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

GEN-A dan UNICEF Lantik Kader Remaja Edukator Sebaya Bahaya Rokok

BANDA ACEH | ACEH INFO —  Sebanyak 15 orang anak remaja Gampong Jawa dilantik sebagai kader edukator sebaya oleh Generasi Edukasi Nanggroe Aceh (GEN-A) dan UNICEF Indonesia, Sabtu ,1 Juni 2024.

Ketua Panitia TaKasi-Sera GEN-A Ns. Alfiatur Rahmi, S.Kep menjelaskan, pelantikan kader remaja ini bertujuan untuk membentuk anak muda yang peduli tentang bahaya rokok serta berkemampuan untuk mengedukasi teman sebayanya. Tergabung sebagai Kader Taman Edukasi Kesehatan Remaja (TaKasi-SeRa), para kader sebelumnya telah diberikan pelatihan selama 2 bulan dan telah memberikan edukasi kepada remaja di panti asuhan serta di posyandu remaja.  Menariknya, para kader mampu memberikan edukasi menggunakan alat peraga bahaya rokok yang berbahan sampah botol plastik.

“Pembentukan kader edukator sebaya TaKasi-SeRa dilatarbelakangi oleh kondisi Indonesia, terutama Aceh, yang darurat perokok anak.  Riskesdas 2018 melaporkan jumlah perokok laki-laki usia di atas 15 tahun sebanyak 62,9% dan merupakan prevalensi perokok laki-laki tertinggi di dunia,” jelas Alfitur Rahmi.

Baca Juga: Ulama Kharismatik Aceh Dampingi Firman Dandy Mendaftar ke PAS

Yang lebih mengejutkannya lagi kata Alfiatur Rahmi, perokok anak di bawah 18 tahun meningkat dari 7,2% pada tahun 2013 menjadi 9,2% pada tahun 2018. Center for Indonesia’s Strategic Development Initiatives (CISDI) menilai Indonesia berada dalam kondisi darurat perokok anak.

Pasalnya, Survei Kesehatan Indonesia (SKI) 2023 menunjukkan, mayoritas penduduk pertama kali merokok pada usia sekolah. Sebanyak 56,5% pertama kali merokok pada usia 15-19 tahun dan 18,4% pada usia 10-14 tahun.

“Provinsi Aceh menduduki peringkat 15 nasional dalam hal persentase jumlah perokok. Di kalangan remaja jenjang SMA, persentase jumlah siswa perokok juga cukup tinggi. Hasil survei yang dilakukan di Kota Banda Aceh oleh The Aceh Institut tahun 2021, lebih 50 persen siswa merupakan perokok. Hal ini membuktikan bahwa perlu dilakukan berbagai upaya pencegahan, termasuk dari oleh dan untuk remaja,” ungkapnya.

Baca Juga: Tolak RUU Penyiaran Wartawan Langsa Datangi DPRK

Alfiatur Rahmi mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah hadir dan mendukung program ini. “Semoga kegiatan ini menjadi langkah awal yang bermakna bagi pendidikan dan kesehatan remaja di Aceh,” ujarnya.

Acara pelantikan dibuka dengan laporan dari Direktur Eksekutif GEN-A, dr. Imam Maulana. Dalam laporannya, dr. Imam Maulana menjelaskan latar belakang dan pentingnya kegiatan TaKasi-SeRa diadakan di Gampong Jawa.

“Gampong Jawa dikenal sebagai gampong pemulung yang selama ini adik-adik kami adalah penerima, namun kami yakin bahwa mereka juga mampu menjadi pememberi terutama berbagi ilmu tentang bahaya rokok kepada teman sebayanya yang terbukti benar,” tuturnya.

Baca Juga: PAN Resmi Usung Asrizal H Asnawi Sebagai Bacabup Aceh Tamiang

Ketua Taman Edukasi Aceh, Maulidar Yusuf, memberikan apresiasi tinggi terhadap kegiatan inspiratif yang dilakukan oleh GEN-A. “Kami sangat mengapresiasi usaha GEN-A dalam melakukan membina anak-anak remaja hingga saat ini. Ini adalah langkah positif yang sangat berarti bagi perkembangan remaja di Aceh. Taman Edukasi hampir ditutup, dan hadirnya GEN-A membuat kami tergerak kembali untuk terus menjalankan taman edukasi ini” ujarnya

Pimpinan PKBI Aceh, juga memberikan dukungannya terhadap kegiatan positif ini. “Pelaksanaan kegiatan seperti ini sangat penting dan kami sangat mendukung inisiatif GEN-A yang memberikan dampak positif bagi remaja di Aceh,” kata Wanti Maulidar.

UNICEF Perwakilan Aceh, yang diwakili oleh Pinka Satria Aqsa, menyatakan bahwa program peer educator TaKasi-SeRa sangat bermanfaat dan kreatif. “Kami sangat mendukung kepedulian GEN-A terhadap generasi muda dan komitmen mereka untuk mewujudkan generasi yang lebih sehat, dan hal ini berperan dalam meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Aceh. Program ini adalah contoh nyata dari upaya tersebut dengan kreatifitas dan inovasi yang organik.” tutur Pinka Satria Aqsa.

Baca Juga: PB Semmi Minta Pemerintah Cabut Izin Pembebasan Lahan oleh PT Indo Asiana Lestari

Pelantikan tersebut diharapkan dapat menjadi momentum untuk meningkatkan kesadaran dan keterlibatan remaja dalam menjaga kesehatan diri dan lingkungan sekitar. GEN-A berkomitmen untuk terus mendukung program-program edukatif dan kesehatan bagi generasi muda di Aceh. TaKasi-SeRa akan terus berkembang sebagai pusat kaderisasi dan edukasi kesehatan remaja dengan fokus lainnya seperti kesehatan reproduksi, kesehatan mental, gizi anak dan remaja, perilaku hidup bersih dan sehat, dan pengembang lifeskills remaja Aceh.

Ikut hadir pada acara terseut Wanti Maulidar (Direktur PKBI Aceh), Pinka Satria Aqsa (perwakilan UNICEF Aceh), Maulidar Yusuf (Ketua Taman Edukasi Aceh), Maya Sopa (Kepala Puskesmas Darul Kamal), drg. Supriady R. M. Kes (Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Kota Banda Aceh & Ketua IV TP PKK Kota Banda Aceh), Cut Ines (CIMSA FK USK), Siti Safura (Forum Anak Kota Banda Aceh) dan Forum Anak Gampong Jawa. []

spot_img

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

INDEKS