28.8 C
Banda Aceh
spot_img

TERKINI

Meraih Malam Lailatul Qadar

Oleh: Dr. Muhammad Yusran Hadi, Lc., MA*

Malam Lailatul Qadar merupakan suatu malam yang berada pada sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan. Pada malam ini diturunkan permulaan Al-Qur’an. Oleh karena itu, malam ini menjadi malam yang paling agung, mulia dan berkah dari semua malam.  Hal ini dikarenakan keagungan, kemuliaan dan keberkahan yang dimiliki oleh Al-Qur’an.

Allah ta’ala berfirman: “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Qur’an) pada malam Qadr. Dan tahukah kamu apakah malam Qadr itu? Malam Qadr itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun para malaikat dan Ruh (Jibril) dengan izin Tuhannya untuk mengatur semua urusan. Sejahteralah malam itu sampai terbit fajar.” (Al-Qadr: 1-5).

Allah ta’ala juga berfirman, “Sesungguhnya Kami menurunkannya (Al-Qur’an) pada malam yang diberkahi. Sungguh, Kamilah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah.” (Ad-Dukhan: 3-4).

Imam Al-Hafizh Ibnu Katsir –rahimahullah– dan para ulama tafsir lainnya menjelaskan makna “malam yang diberkahi” dalam ayat di atas adalah malam Lailatul Qadar. Allah ta’ala berfirman, “Bulan Ramadhan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan petunjuk tersebut dan pembeda (antara yang benar dan yang batil).” (Al-Baqarah: 185).

Berdasarkan ayat-ayat di atas, maka jelaslah bahwa Al-Qur’an itu diturunkan di bulan Ramadhan tepatnya pada malam yang diberkahi yaitu malam Lailatul Qadar. Malam ini hanya terdapat pada sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan sebagaimana dijelaskan oleh Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– dalam hadits-hadits shahih.

Dengan demikian, jelaslah bahwa pendapat yang mengatakan bahwa nuzulul Qur’an (turunnya Al-Qur’an) terjadi pada malam ke tujuh belas Ramadhan adalah sangat lemah bahkan keliru, karena bertentangan dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah yang menegaskan bahwa Al-Qur’an diturunkan pada malam Lailatur Qadar. Dan malam Lailatul Qadar itu hanya terdapat pada sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan sebagaimana disebutkan dalam hadits-hadits shahih. Oleh karena itu, kita diperintahkan oleh Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– untuk mencarinya pada sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan.

Keutamaan Malam Lailatul Qadar

Malam Lailatul Qadar merupakan malam yang paling agung, mulia dan berkah. Karena,  pada malam ini diturunkan Al-Qur’an. Inilah keutamaan malam Lailatur Qadar sekaligus keutamaan bulan Ramadhan.

Selain itu, malam Lailatul Qadar memiliki keutamaan yang paling besar yaitu pahala ibadah padanya lebih baik dari seribu bulan atau lebih kurang delapan puluh tiga tahun. Oleh karena itu, malam ini menjadi sangat istimewa dan spesial bagi umat Islam sehingga mereka berusaha mencari dan mendapatkannya.

Allah ta’ala berfirman: “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Qur’an) pada malam Qadr. Dan tahukah kamu apakah malam Qadr itu? Malam qadr itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu para malaikat dan Ruh (Jibril) turun dengan izin Tuhannya untuk mengatur semua urusan. Sejahteralah (malam itu) sampai terbit fajar.” (Al-Qadr: 1-5).

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersabda, “Telah datang kepada kalian bulan Ramadhan, bulan yang diberkahi. Allah ta’ala mewajibkan kalian berpuasa padanya. Pada bulan ini pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, para pimpinan setan diikat. Padanya terdapat  suatu malam yang (pahala beribadah padanya) lebih baik dari seribu bulan. Barang siapa dihalangi kebaikannya, maka ia benar-benar telah dihalangi dari kebaikan tersebut (yakni sangat merugi).” (HR. An-Nasa’i dan Ahmad).

Malam Lailatul Qadar itu hanya ada pada bulan Ramadhan. Malam ini tidak ada pada bulan lainnya. Oleh karena itu, malam ini merupakan malam yang paling istimewa dan utama bagi umat Islam. Malam yang dinanti-nantikan dan dicari oleh umat Islam untuk beribadah padanya dengan maksimal dan sungguh-sungguh.

Dalam kitabnya “Fathul Bari”,  Imam Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-Asqalani -rahimahullah- menjelaskan munasabah (kesesuaian dan korelasi) judul bab “Keutamaan Lailatul Qadar” dengan firman Allah ta’ala surat Al-Qadr ayat 1-5 di atas, “Munasabah firman Allah tersebut dengan judul bab adalah dari segi bahwa turunnya Al-Qur’an pada suatu waktu menunjukkan secara pasti keutamaan waktu itu. Dan dhamir (kata ganti) “hu” (nya) dalam firman Allah ta’ala, “Sesungguhnya Kami menurunkannya” untuk Al-Qur’an, berdasarkan firman Allah, “Bulan Ramadhan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an…” (Al-Baqarah: 185), dan di antara keutamaan malam Lailatul Qadar yang dikandung oleh surat (Al-Qadr) adalah turunnya para malaikat padanya.” (Fathul Bari: 4/323).

Beribadah Dengan Maksimal

Mengingat keutamaan malam Lailatul Qadar, maka kita dianjurkan untuk mencarinya pada sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan dengan bersungguh-bersungguh dalam beribadah dan melakukan i’tikaf (berdiam diri di masjid untuk beribadah) sesuai dengan petunjuk (sunnah) Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam–. Tujuannya, agar kita mendapatkan malam Lailatul Qadar dan meraih keutamaannya.

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Apabila telah masuk sepuluh hari terakhir (dari bulan Ramadhan), maka Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam–  menghidupkan malamnya (dengan ibadah), membangunkan keluarganya (untuk beribadah), bersungguh-sungguh  (beribadah) dan mengencangkan kain sarungnya (yakni tidak melakukan hubungan suami istri).” (Muttafaq ‘alaih).

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha ia berkata, “Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersungguh-bersungguh (dalam beribadah) pada sepuluh terakhir di bulan Ramadhan melebihi hari-hari lainnya.” (HR. Muslim).

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan sampai Allah ta’ala mewafatkankan beliau. Kemudian para istri beliau beri’tikaf setelah beliau (wafat).’ (Muttafaq ‘alaih).

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha ia berkata, “Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– beri’tikaf pada sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan. Beliau bersabda, “Carilah oleh kalian Lailatul Qadar pada sepuluh malam yang terakhir di bulan Ramadhan.” (Muttafaq ‘alaih)

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha bahwa Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersabda, “Carilah oleh kalian Lailatul Qadar pada malam-malam ganjil pada sepuluh terakhir dari bulan Ramadhan.” (HR. Al-Bukhari)

Amalan Pada Sepuluh Hari Terakhir Ramadhan

Malam Lailatur Qadar hanya diperuntuk kepada orang yang memperbanyak amalan atau ibadah pada sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan. Adapun amalan yang dianjurkan pada sepuluh puluh malam ini termasuk malam Lailatur Qadar sama dengan amalan yang dianjurkan pada malam-malam lainnya di bulan Ramadhan yaitu qiyam Ramadhan (shalat Tarawih, Tahajud dan Witir), berzikir, berdoa, berinfak/bersedekah, dan memperbanyak tadarus Al-Qur’an.

Tidak ada amalan khusus pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan kecuali i’tikaf dan zikir yang diajarkan oleh Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam yaitu Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anni. (Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan suka memberi ampunan, maka ampunilah aku).

Hanya saja amalan-amalan tersebut lebih dianjurkan pada malam sepuluh terakhir bulan Ramadhan, karena pada sepuluh malam ini terdapat malam Lailatul Qadar. Oleh karena itu Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersungguh-sungguh dalam beribadah pada sepuluh hari terakhir Ramadhan nelebihi hari-hari lainnya.

Pada bulan Ramadhan kita dianjurkan untuk melakukan qiyam Ramadhan yaitu shalat Tarawih, Tahajjud, dan Witir. Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda, “Barangsiapa yang melakukan melakukan qiyam Ramadhan dengan keimanan dan berharap pahala dari Allah, maka diampuni dosanya yang telah lalu.” (Muttafaq ‘alaih).

Maka, pada malam sepuluh terakhir Ramadhan lebih dianjurkan sesuai dengan sunnah perbuatan Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- di mana beliau bersungguh-sungguh dalam beribadah pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan melebihi hari-hari lainnya, untuk mendapatkan malam Lailatul Qadar. Karena, di pada  sepuluh malam terakhir Ramadhan ni terdapat malam Lailatul Qadar.

Demikian pula kita dianjurkan qiyam pada malam Lailatul Qadar. Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda, “Barangsiapa yang melakukan melakukan qiyam pada malam Lailatul Qadar dengan keimanan dan berharap pahala dari Allah, maka diampuni dosanya yang telah lalu.” (Muttafaq ‘alaih). Qiyam di sini bermakna menghidupkan malam Lailatul Qadar dengan shalat Tarawih, Tahajud, dan Witir.

Selain itu, pada malam sepuluh terakkhir ini sangat dianjurkan memperbanyak tadarus Al-Qur’an dan berinfak sebagaimana malam-malam semua di bulan Ramadhan. Hanya saja lebih utama pada sepuluh terakhir Ramadhan berdasarkan sunnah Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-. Karena Nabi  bersungguh-sungguh dalam beribadah pada sepuluh terakhir dari bulan Ramadhan sebagaimana disebutkan dalam hadits-hadits yang diriwayatkan dari Aisyah -radhiyallahu anha-. Tujuannya untuk mencari malam Lailatul Qadar.

Dari Ibnu ‘Abbas –radhiyallahu ‘anhuma–, beliau kata, “Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- merupakan sosok yang paling dermawan. Terlebih lagi di bulan Ramadhan ketika Jibril menjumpainya untuk mengajarinya Al-Qur’an. Jibril menemui beliau di setiap malam Ramadhan untuk mengajarinya Al-Quran. Maka ketika Jibril menjumpainya, beliau adalah orang yang paling dermawan, lebih dari angin yang bertiup.” (Muttafaq ‘alaih).

Mengomentari hadits ini, Imam An-Nawawi –rahimahullah– berkata sebagaimana yang dinukilkan oleh Imam Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-Asqalani –rahimahullah– dalam kitabnya “Fathul Baari”, “Dalam hadits ini ada faidah-faidah: Di antaranya: Pertama; disunnatkan untuk dermawan pada setiap waktu. Kedua; disunnatkan menambah dermawan pada bulan Ramadhan dan ketika berkumpul dengan orang-orang shalih. Ketiga; disunnatkan mengunjungi orang-orang shalih dan mengulanginya jika orang yang dikunjungi tidak keberatan. Keempat; disunnatkan memperbanyak membaca Al-Qur’an pada bulan Ramadhan. Kelima; membaca Al-Qur’an lebih utama dari semua zikir, karena seandainya zikir itu lebih utama atau sama dengan membaca Al-Qur’an maka pasti beliau melakukannya.” (Fathul Baari: 1/43)

Meskipun amalan-amalan tersebut sangat dianjurkan pada setiap malam bulan Ramadhan, namun lebih dianjurkan lagi pada sepuluh malam terakhir Ramadhan di mana terdapat malam Lailatul Qadar pada salah satu malamnya, agar mendapat mendapat malam Lailatur Qadar dan meraih keutamaannnya. Hal ini berdasarkan hadits-hadits shahih yang menjelaskan bahwa Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersungguh-sungguh dalam beribadah pada sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan.

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Apabila telah masuk sepuluh hari terakhir (dari bulan Ramadhan), maka Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam–  menghidupkan malamnya (dengan ibadah), membangunkan keluarganya (untuk beribadah), bersungguh-sungguh  (beribadah) dan mengencangkan kain sarungnya (yakni tidak melakukan hubungan suami istri).” (Muttafaq ‘alaih).

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha ia berkata, “Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersungguh-bersungguh dalam beribadah pada sepuluh terakhir di bulan Ramadhan melebihi hari-hari lainnya.” (HR. Muslim).

Pada sepuluh hari bulan Ramadhan ini pula kita dianjurkan melakukan i’tikaf untuk mencari malam Lailatul Qadar sesuai dengan sunnah Nabi  –shallallahu ‘alaihi wa sallam–. Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan sampai Allah ta’ala mewafatkankan beliau. Kemudian para istri beliau beri’tikaf setelah beliau (wafat).’ (Muttafaq ‘alaih).

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– beri’tikaf pada setiap bulan Ramadhan selama sepuluh hari. Ketika tahun Nabi wafat padanya, beliau beri’tikaf selama dua puluh hari.” (HR. Al-Bukhari). Oleh karena itu, para istri Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– dan para sahabat beliau beri’tikaf pada setiap bulan Ramadhan. Mengikuti sunnah Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam–.

Selain itu, kita dianjurkan untuk memperbanyak zikir dan doa memohon ampunan kepada Allah ta’ala pada malam sepuluh terakhir ini. Berzikir dengan zikir apapun yang diajarkan dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah, bukan zikir ciptaan kita. Adapun berdoa, boleh berdoa dengan doa apapun, baik dari Al-Quran dan As-Sunnah maupun dari kita sendiri. Hanya saja lebih utama dengan menggunakan doa yang diajarkan dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Tidak ada zikir dan doa khusus pada malam sepuluh terakhir Ramadhan atau malam Lailatu Qadar kecuali zikir dan doa yang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam- kepada Aisyah radhiyallahu ‘anha yaitu Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anni. (Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan suka memberi ampunan, maka ampunilah aku).

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau berkata, saya bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana bila aku mengetahui malam Lailatul Qadar, apa yang aku ucapkan?” Beliau menjawab, “Ucapkanlah Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anni. (Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan suka memberi ampunan, maka ampunilah aku).” (HR. Al-Bukhari)

Inilah amalan-amalan yang sangat dianjurkan pada hari-hari bulan Ramadhan khususnya pada sepuluh hari terakhir  Ramadhan, agar kita mendapatkan malam Lailatul Qadar dan meraih keutamaannya.

Sebagai penutup, mari kita bersemangat dan bersungguh-sungguh melakukan ibadah dan amal shalih tersebut pada sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan sesuai dengan sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam-. Semoga ibadah dan amal shalih kita diterima oleh Allah ta’ala dan semoga kita mendapatkan malam Lailatul Qadar serta meraih keutamaan malam ini. Aamin..!

*Penulis adalah Dosen Fiqh dan Ushul pada Fakultas Syari’ah dan Hukum UIN Ar-Raniry, Doktor Fiqh dan Ushul Fiqh pada International Islamic University Malaysia (IIUM), Ketua Majelis Intelektual dan Ulama Muda Indonesia (MIUMI) Provinsi Aceh, Ketua Pimpinan Cabang  Muhammadiyah (PCM) Syah Kuala Banda Aceh, dan Anggota Ikatan Ulama dan Da’i Asia Tenggara

spot_img

Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

INDEKS